Membangun Jiwa Entrepreneur Sejak Dini

Posted: Februari 14, 2013 in Tidak terkategori

 

Menurut Bapak Yusepaldo Pasharibu, ST, MM selaku koordintor kegiatan “Entrepreneurship Games, tujuan diadakan kegiataniniadalah untuk membangun jiwa entrepreneurship sejak dini dan memberantas penggangguran. Siapa yang bilang jiwaentrepreneurship itu hanya dilakukan saat dewasa?Karena itu lomba ini mengundang siswa-siswiSMU dan SMK se-Jawa Tengah dan DIY yang merasa kreatif, inovatif, berani menerima tantangan, dan tidak gampang ‘galau’ untuk membuktikan jiwa entrepreneurship mereka dalam games yang diadakan oleh program studi manajemen FEB UKSW.

Entrepreneurship Games ini sendiri merupakan lomba yang diadakan oleh program studi Manajemen. Lomba ini di hadiri oleh 12 tim, dimana masing-masing tim beranggotakan 3 orang yang berasal dari berbagai kota seperti Salatiga,Pati, Mutilan, Kudus, Semarang, Magelang, dan yang lainnya. Jadi jumlah peserta ada 36 orang ditambah satu pembimbing dari setiap tim.

Manfaat dari diadakannya kegiatan ini adalah untuk membangun jiwa entrepreneurship sejak dini dan memberantas penggangguran, dimana peserta bisa mencurahkan kreativitas mereka melalui lomba ini. Gambaran dari kegiatan ini adalah panitia memberikan satu mysterybox, dimana peserta harus bisa membuat barang yang kreatif dari mysterybox tersebut atau dengan kata lain peserta dilatih untuk menciptakan inovasi produk baru dari barang limbah yang disediakan panitia dalam mysterybox. Mysterybox itu sendiri berisikan lima barang bekas atau limbah yang akan menjadi bahan dasar yang harus diolah menjadi produk baru yang dapat dijual ke masyarakat dan memiliki daya guna serta daya saing, barang limbah tersebut antara lainkertas, batok kelapa, lampu bolam bekas, ban bekas, dan sendok plastik. Selain itu mereka juga harus menentukan tema, design, dan menghitung nilai ekonomisnya. Sedangkan manfaat kegiatan ini jika dipandang dari sisi FEB UKSW sendiri merupakan semacam promosi untuk memperkenalkan FEB UKSW kepada mereka.

Pemenang dari lomba ini diraih oleh SMA Taruna Nusantara dengan total point sebesar 94 dan produk yang dihasilkan adalah sandal kertas sebagai juara I, juara II diraih oleh SMUKI dengan total point sebesar 92 dan produk yang dihasilkan adalah lampu duduk anyaman ban, dan juara III diraih oleh SMA PGRI Salatiga produk yang dihasilkan adalah aksesoris kalung. Selain itu panitia juga memberikan hadiah hiburan ke beberapa sekolah karena panitia melihat bahwa para peserta sangat bersemangat mengikuti lomba ini dan nilai yang diperoleh hanyaberbeda tipis. Hadiah hiburan pertama jatuh pada SMAN Pati dengan total point sebesar 86 dan produk yang dihasilkan adalah lampu duduk, hadiah hiburan kedua jatuh pada SMA Mutilan dengan total pointsebesar 82 dan produk yang dihasilkan adalah wayang ban dalam. Hadiah yang diberikan berupa uangtunai sebesar Rp 2.500.000,00,Rp 2.000.000,00, dan Rp 1.500.000,00 untuk juara I, II, dan III berturut-turut. Selain itu pemenang juga mendapatkan trofi, piala, dan sertifikat.

Juri-juri yang berperan dalam lomba ini adalah juri yang kompeten di bidang kewirausahaan dengan kemampuan yang sudah tidak diragukan lagi.Mereka adalah Ibu Lieli Suharti Ir., MM, PhDyang merupakan dosen kewirausahaan FEB UKSW, Ibu Hani Sirine SE, MM yang merupakan dosen manajemen FEB UKSW, dan terakhir seorang praktisiBapak Marwata SE, Akt, MSi, PhD, beliau mempunyai usaha singkong presto dan enting-enting yang sudah level nasional.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s